Special Gift Cloris

Clorismen – Baterai yang awet bertahun-tahun adalah idaman setiap pengguna smartphone. Beberapa cara kerap dilakukan demi memperpanjang usia ponsel. Termasuk melakukan hal-hal yang dipercaya dapat membuat baterai ponsel awet, seperti mengecas ponsel tersebut hingga 100 persen semalaman, baru mencas ponsel ketika daya benar-benar habis dan hal-hal lain yang membuat ponsel kita bertahan lebih lama.

Benarkah cara tersebut akan berhasil membuat baterai smartphone yang kita miliki menjadi lebih awet? Menurut perusahaan Cadex, produsen perangkat penguji baterai smartphone, praktik-praktik tersebut justru bisa menghabiskan masa usia ponsel dari pada membuat ponsel tersebut bertahan lebih lama.

Smartphone sekarang ini banyak digemari dan mungkin sudah menjadi kebutuhan untuk kita semua. Melihat perkembangan yang sudah modern smartphone sangatlah membantu kita untuk mengakses apa yang kita inginkan, mulai dari bertukar kabar, mengabadikan momen hingga berbelanja bisa dilakukan dengan smartphone. Maka jelas sekali setiap orang menginginkan smartphone yang mereka miliki, memiliki daya batre yang cukup kuat untuk mereka gunakan dalam waktu seharian.

Berikut ini ada beberapa cara yang bisa anda lakukan untuk membuat baterai lebih tahan lama, Bagaimana caranya simak berikut ini :

1. Jangan Mengisi Daya Baterai Sampai Penuh

Sebagian besar pengguna smartphone pasti akan mengisi daya baterai hingga 100 persen. Namun untuk baterai lithium-ion modern yang tertanam di berbagai smartphone saat ini, hal tersebut hanya mitos untuk membuatnya lebih awet. Pengisian baterai secara parsial memiliki manfaat positif untuk memperpanjang usia sel baterai. Ada alasan ilmiah di balik cara ini. Ketika daya baterai semakin mendekati kosong, baterai Li-ion menarik arus secara konstan dan beroperasi pada tegangan lebih rendah. Tegangan tersebut perlahan-lahan akan meningkat seiring pengisian daya yang sedang berlangsung, lalu menaikan daya pada level 70 persen hingga kapasitas penuh. Yang terpenting, pengisian baterai pada tegangan rendah akan lebih baik untuk usia baterai.

Sebab, jika siklus tegangan semakin meningkat maka penurunan kapasitas yang besar akan terjadi pula. Hal itu dikarenakan setiap penuruan 0.1 volt pada tegangan sel akan menggandakan siklus hidup daya baterai. Maka dari itu, sebaiknya pengisian daya baterai dimulai dari kisaran 30 persen hingga 80 persen agar voltase atau tegangan tetap rendah dan lebih awet di baterai. Serta lakukan pengsian baterai secara reguler secara parsial atau tidak menunggu 100 persen.

2. Jangan Tunggu Baterai Kosong

Mengisi daya dari 0 persen hingga 100 persen sebaiknya dihindari karena membutuhkan waktu yang lama. Sebab itu, beberapa orang memilih untuk mengecas ponselnya semalam suntuk atau terlalu lama. Padahal hal itu tidak disarankan. Pertama, karena mengisi daya secara terus-menerus bisa menyebabkan pelapisan lithium metalik yang mana lama kelamaan bisa mengurangi stabilitas baterai dan membuat sistem mengalami malfungsi dan reboot. Alasan kedua, mengecas baterai terlalu lama akan membuat baterai terisi 100 persen.Seperti yang disebutkan pada poin pertama, akan lebih baik jika baterai Li-ion tidak terisi secara penuh namun dicas secara reguler.

Alasan terakhir, meninggalkan ponsel dalam keadaan charging berjam-jam hingga semalaman, akan membuat panas berlebih akibat pemborosan daya yang terbuang setelah kapasitas baterai penuh. Idealnya, perangkat akan berhenti mengisi daya jika daya telah 100 persen meskipun saat dicas ponsel dalam keadaan non-aktif.Jika ponsel masih terisi daya, ada kalanya mereka masih teraliri daya yang besar antara 200 hingga 500 mA. Dari percobaan Androd Authority yang dilansir KompasTekno, Sabtu (7/7/2018), hanya LG V30 yang dayanya menurun 20mA saat keadaan mati dan masih terpasang stopkontak.

3. Hindari Penurunan Baterai Secara Drastis Saat Charging

Baterai yang terkuras secara drastis saat dicas disebut pula “parastic load”. Kejadian ini biasa terjadi, ketika di saat bersamaan ponsel sedang diisi dan digunakan untuk mengoperasikan aplikasi yang boros baterai seperti bermain game atau menonton video. Parastic load buruk bagi baterai karena dapat mendistorsi siklus charging atau pemutaran arus saat isi ulang. Apalagi jika parastic load terjadi saat baterai sudah terisi penuh.

Maka akan menyebabkan tegangan-tegangan yang lebih tinggi dan menyebabkan baterai panas. Untuk menghindari parastic load, satu-satunya cara yang masuk akal adalah, menonaktifkan ponsel agar tidak ada aktivitas ponsel selain pengisian daya. Namun, jika memang butuh memngoperasikan ponsel saat dicas, gunakanlah sebutuhnya agar beban kerja ponsel lebih ringan.

4. Ingat, Suhu Tinggi Adalah Musuh Baterai Awet

Kunci utama untuk memperpanjang umur baterai adalah kontrol temperatur. Seperti halnya tegangan tinggi, temperatur tinggi akan menekan baterai dan membuat kapasitas baterai hilang dengan cepat dibanding menjaga ponsel dalam temperatur rendah. Menjaga ponsel dalam suhu 25-30 derajat celsius akan menjaga kapasitas baterai di angka 80 persen. Jika menyimpannya dalam suhu 40 derajat celsius, maka kapasitas baterai akan terjaga 65 persen, dan di suhu 60 derajat celsius atau 140 fahrenheit hanya akan memperpendek usia baterai dalam tiga bulan. Yang terburuk adalah, menyimpan ponsel dalam kondisi penuh di dalam suhu tinggi.

Jadi, hindari meletakkan ponsel di bawah bantal di malam hari saat mengisi batre semalaman. Hindari pula mengecas baterai di dalam dashbor mobil saat panas terik. Teknologi pengisi daya cepat yang marak dibawa beberapa vendor saat ini juga cukup mempengaruhi. Sebab, arus dan tegangan yang lebih tinggi pasti menyebabkan perangkat lebih panas saat mengisi daya. Jika menggunakan fast charger, maka gunakan secara efisien. Ada baiknya mengisi daya hanya 15 hingga 20 menit saja tanpa membiarkannya penuh. Dalam ukuran waktu tersebut, masalah overheating bisa dihindari.

 

Masukkan email dan nama lengkap sobat untuk mendapatkan info promo keren dan produk terbaru dari Clorismen